Search This Blog

Loading...

12 January 2014

10 Trend Teknologi Strategis Tahun 2014 versi Gartner

Gartner, Inc menyoroti sepuluh tren teknologi strategis bagi sebagian besar organisasi pada tahun 2014. Analis mempresentasikan temuan mereka selama Simposium Gartner / IT Expo tanggal 06-10 Oktober 2013 di Orlando, Amerika Serikat. Bagi Gartner, teknologi disebut strategis kalau memiliki potensi dampak yang signifikan terhadap perusahaan dalam tiga tahun ke depan. Faktor-faktor yang menunjukkan dampak yang signifikan termasuk potensi tinggi untuk gangguan terhadap TI atau bisnis, kebutuhan untuk investasi dolar yang besar, atau risiko terlambat untuk menerapkan.
Sebuah strategi teknologi mungkin merupakan teknologi yang ada yang telah jatuh tempo dan / atau menjadi cocok untuk berbagai kegunaan yang lebih luas. Ini juga mungkin merupakan teknologi baru yang menawarkan kesempatan untuk keuntungan strategi bisnis bagi pengadopsi awal atau dengan potensi gangguan pasar yang signifikan dalam lima tahun ke depan. Teknologi ini berdampak pada rencana jangka panjang, program organisasi dan inisiatif.
"Kami telah mengidentifikasi top 10 teknologi yang mana perusahaan harus berfaktor ke dalam proses perencanaan strategis mereka," kata David Cearley. "Ini bukan berarti pengadopsian dan investasi pada semua teknologi yang terdaftar, tetapi perusahaan harus melihat untuk mengambil keputusan secara sengaja tentang mereka selama dua tahun ke depan."
Mr. Cearley mengatakan bahwa Pasukan Nexus , berpusat pada empat kekuatan besar: social, mobile, cloud dan information, terus mendorong perubahan dan menciptakan peluang baru, menciptakan permintaan untuk infrastruktu pada program canggih yang dapat mengeksekusi pada skala jaringan.
 
Sepuluh tren teknologi strategis untuk 2014 meliputi:
 
Keragaman Perangkat Ponsel dan Manajemen 
 
Sampai tahun 2018, berbagai pertumbuhan perangkat, gaya komputasi, pengguna konteks dan paradigma interaksi akan membuat strategi "segala sesuatu di mana-mana" _ tercapai. Konsekuensi tak terduga membawa perangkat program (BYOD) Anda sendiri adalah dua kali lipat atau bahkan tiga kali lipat dari ukuran tenaga kerja mobile. Hal ini menempatkan tekanan besar pada TI dan organisasi Keuangan. Kebijakan perusahaan pada penggunaan perangkat keras milik karyawan harus benar-benar dikaji dan, jika perlu, diperbarui dan diperluas. Kebanyakan perusahaan hanya memiliki kebijakan bagi karyawan mengakses jaringan mereka melalui perangkat yang dimiliki dan dikelolah perusahaan. Menetapkan kebijakan untuk menentukan ekspektasi yang jelas seputar apa yang mereka bisa dan tidak bisa lakukan. Fleksibilita seimbang dengan persyaratan kerahasiaan dan privasi.
 
Aplikasi Ponsel dan Aplikasinnya
 
Gartner memprediksi bahwa sampai dengan 2014, peningkatan kinerja JavaScript akan mulai mendorong HTML5 dan browser sebagai aplikasi perusahaan lingkungan pengembangan yang mainstream. Gartner menyarankan agar Developer fokus pada pembuatan model user interface diperluas termasuk suara yang lebih kaya dan video yang dapat menghubungkan orang-orang dengan cara yang baru dan berbeda. Aplikasi akan terus tumbuh dengan aplikasi akan mulai menyusut. Aplikasi yang lebih kecil, dan lebih tertarget, sementara aplikasi yang lebih besar lebih komprehensif. Devlopers harus mencari cara untuk aplikasi snap bersama  untuk membuat aplikasi yang lebih besar. Aplikasi pembangun  antarmuka pengguna yang mencakup berbagai perangkat membutuhkan pemahaman tentang blok bangunan terfragmentasi dan adaptasi struktur pemrograman  yang merakitnya menjadi konten yang dioptimalkan untuk setiap perangkat. Pasar untuk alat untuk membuat konsumen dan perusahaan menghadapi aplikasi yang kompleks dengan lebih dari 100 alat potensial vendor. Selama beberapa tahun ke depan ada alat tunggal yang akan optimal untuk semua jenis aplikasi mobile sehingga diharapkan untuk menggunakan beberapa. Evolusi berikutnya dalam pengalaman pengguna akan menjadi niat leverage, disimpulkan dari emosi dan tindakan, untuk memotivasi perubahan perilaku pada pengguna akhir.
 
Internet Segalanya
 
Internet akan memperluas PC dan perangkat mobile menjadi aset perusahaan seperti perlengkapan lapangan, dan barang-barang konsumen seperti mobil dan televisi. Masalahnya adalah bahwa sebagian besar perusahaan dan vendor teknologi belum menjajaki kemungkinan dari perluasan internet dan tidak siap secara operasional atau secara organisasi. Bayangkan digitalisasi produk yang paling penting, layanan dan aset. Kombinasi aliran data dan layanan yang dibuat secara digitalisasi semuanya menghasilkan empat model penggunaan dasar – Mengelola, Mendanakan, Mengoperasikan; Memperluas. Keempat model dasar dapat diterapkan untuk salah satu dari empat "Internets" (orang, benda, dan tempat-tempat informasi). Perusahaan tidak harus membatasi diri untuk berpikir bahwa hanya Internet of Things (yaitu, aset dan mesin) memiliki potensi untuk meningkatkan keempat model. Perusahaan dari semua industri (berat, campuran, dan ringan) dapat memanfaatkan keempat model.
 
Cloud Hybrid dan IT sebagai Service Broker
 
Membawa bersama clouds pribadi dan layanan private cloud eksternal adalah sebuah keharusan. Perusahaan harus merancang layanan cloud pribadi dengan masa depan hibrida dalam pikiran dan pastikan masa depan integrasi / interoperabilitas adalah mungkin Layanan Cloud Hybrid dapat disusun dengan berbagai cara, bervariasi dari yang relatif statis untuk sangat dinamis Mengelola susunan ini sering akan menjadi tanggung jawab dari sesuatu yang mengisi peran layanan Clouds broker (CSB), yang menangani agregasi, integrasi dan kustomisasi layanan. Usaha yang memperluas ke komputasi Clouds hybrid dari layanan cloud swasta mengambil peran CSB. Istilah seperti "overdrafting" dan "cloudbursting" sering digunakan untuk menggambarkan apa komputasi awan hybrid akan memungkinkan.
 
Cloud / Arsitektur Client 
 
Cloud /  model klien komputasi yang bergeser. Dalam arsitektur cloud / Client, Client adalah aplikasi yang kaya yang berjalan pada perangkat yang tersambung ke Internet, dan server adalah seperangkat layanan aplikasi ditempatkan di dalam cloud computing platform berskala yang meningkat secara elastis. Cloud adalah titik kontrol dan sistem atau merekam dan aplikasi dapat menampung banyak perangkat klien. Lingkungan klien mungkin menjadi aplikasi yang asli atau browser berbasis, dengan meningkatkan kekuatan browser yang tersedia untuk berbagai perangkat klien, mobile dan desktop sama. Kemampuan yang kuat dalam banyak perangkat mobile, meningkatnya permintaan pada jaringan, biaya jaringan dan kebutuhan untuk mengelola penggunaan bandwidth yang menciptakan insentif, dalam beberapa kasus, untuk meminimalkan aplikasi cloud computing dan jejak penyimpanan, dan untuk memanfaatkan kecerdasan dan penyimpanan perangkat klien. Namun, tuntutan pengguna ponsel yang semakin kompleks akan mendorong aplikasi untuk menuntut peningkatan jumlah sisi server komputasi dan kapasitas penyimpanan.
 
Era Cloud Pribadi
 
Era cloud pribadi akan menandai pergeseran kekuasaan dari perangkat terhadap pelayanan. Pada masa ini, spesifikasi perangkat akan menjadi kurang penting bagi organisasi yang perlu dikhawatirkan, meskipun perangkat masih akan diperlukan. Pengguna akan menggunakan sekumpulan perangkat, dengan salah satu PC yang tersisa dari sekian banyak pilihan, tapi tidak ada satu perangkat pun yang akan menjadi primary hub. Sebaliknya, cloud pribadi akan mengambil peran itu. Akses menuju ke cloud dan konten yang disimpan atau dibagi dari cloud akan dikelola dan diamankan, bukan hanya berfokus pada perangkat itu sendiri.
 
Software Defined Anything
 
Software-defined anything (SDx) adalah istilah kolektif yang merangkum momentum pasar yang berkembang untuk meningkatkan standar untuk programabilitas infrastruktur dan interoperabilitas pusat data dipicu oleh otomasi yang melekat pada cloud computing, DevOps dan penyediaan infrastruktur yang cepat. Sebagai kolektif, SDX juga mencakup berbagai inisiatif seperti OpenStack, OpenFlow, Open Compute Project dan Open Rack, yang berbagi visi yang sama. Sebagai individu teknologi silo SDX berkembang dan konsorsium timbul, mencari standar yang berkembang dan menjembatani kemampuan untuk mendapatkan keuntungan portofolio, tetapi tantang pemasok teknologi individu menunjukkan komitmen mereka untuk standar interoperabilitas sejati di dalam domain khusus mereka. Sementara keterbukaan akan selalu menjadi tujuan Vendor mengklaim, penafsiran yang berbeda dari definisi SDX mungkin sesuatu tetapi terbuka. Vendor SDN (jaringan), SDDC (data center), SDS (storage), dan teknologi SDI (infrastruktur) semua mencoba untuk mempertahankan kepemimpinan dalam domain masing-masing, sementara penyebarkan inisiatif SDX untuk membantu pasar memainkan proses kedekatan. Jadi vendor yang mendominasi sektor infrastruktur mungkin saja enggan ingin mematuhi standar yang memiliki potensi untuk margin yang lebih rendah dan terbukanya peluang persaingan yang lebih luas, bahkan ketika konsumen akan mendapatkan keuntungan dengan kesederhanaan, pengurangan biaya dan efisiensi penggabungan.
 
Skala Jaringan IT
 
Skala jaringan IT adalah pola komputasi kelas global yang memberikan kemampuan penyedia layanan cloud besar dalam suatu perusahaan IT pengaturan dengan mengkaji ulang posisi melintasi beberapa dimensi. Penyedia layanan cloud besar seperti Amazon, Google, Facebook, dll, menemukan kembali cara IT di mana layanan IT dapat disampaikan. Kemampuan mereka melampaui skala dalam hal ukuran tipis juga termasuk skala yang berkaitan dengan kecepatan dan kelincahan. Jika perusahaan ingin mengimbangi, maka mereka perlu meniru arsitektur, proses dan praktek dari penyedia cloud yang patut dicontoh. Gartner menyebut kombinasi dari semua elemen skala jaringan IT. Skala jaringan IT terlihat untuk mengubah rangkaian nilai IT secara sistemik. Pusat data yang dirancang dengan perspektif teknik industri yang mencari setiap kesempatan untuk mengurangi biaya dan pemborosan. Ini melampaui fasilitas mendesain ulang untuk menjadi lebih hemat energi juga termasuk desain komponen in-house perangkat keras utama seperti server, storage dan jaringan. Arsitektur yang berorientasi jaringan memungkinkan pengembang untuk membangun sistem yang sangat fleksibel dan tangguh yang pulih dari kegagalan dengan lebih cepat.
 
Smart Machine
 
Sampai tahun 2020, era mesin pintar akan berkembang dengan menjamurnya kontekstual yang sadar, asisten pribadi cerdas, penasihat pintar (seperti IBM Watson), sistem industri maju global dan ketersediaan masyarakat terhadap contoh awal otonom kendaraan. Era mesin pintar akan menjadi yang paling mengganggu dalam sejarah IT. Sistem baru yang mulai memenuhi beberapa visi awal untuk apa informasi teknologi yang mungkin tercapai – melakukan apa yang kami pikir hanya orang bisa lakukan dan mesin tidak bisa-saat ini pada akhirnya berkembang. Gartner memperkirakan setiap orang akan berinvestasi, mengendalikan dan menggunakan mesin pintar mereka sendiri untuk menjadi lebih sukses. Usaha yang sama akan berinvestasi pada mesin cerdas. Konsumerisasi terhadap tekanan kontrol pusat tidak akan mereda di era mesin pintar yang menuju pada gangguan. Jika ada, mesin cerdas akan memperkuat kekuatan Konsumerisasi setelah lonjakan pertama pembelian perusahaan dimulai.
 
3-D Percetakan
 
Pengiriman seluruh dunia untuk jenis printer 3D diperkirakan akan meningkat 75 persen pada tahun 2014 diikuti oleh hampir dua kali lipat dari pengiriman unit pada tahun 2015. Meskipun perangkat  "additive manufacturing" yang sangat mahal telah ada selama 20 tahun, pasar untuk perangkat mulai dari $ 50.000 sampai $ 500, dan dengan bahan yang sepadan dan membangun kemampuan, yang baru lahir belum berkembang pesat. Hype pasar konsumen telah membuat organisasi menyadari adanya pencetakan 3D sebenarnya adalah nyata, layak dan hemat biaya cara untuk mengurangi biaya melalui perbaikan desain, efisiensi prototipe dan manufaktur jangka pendek.
 
Tentang Simposium Gartner / ITxpo
 
Simposium Gartner / ITxpo adalah pertemuan yang paling penting di dunia CIO dan eksekutif senior IT. Acara ini memberikan konten independen dan obyektif dengan wewenang dan beban untuk memimpin penelitian dan konsultasi IT organisasi dunia, dan menyediakan akses ke solusi terbaru dari penyedia teknologi kunci. Simposium Tahunan / ITxpo peristiwa Gartner merupakan komponen kunci dari upaya perencanaan tahunan peserta '. IT eksekutif mengandalkan Simposium Gartner / ITxpo untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana organisasi mereka dapat menggunakan IT untuk mengatasi tantangan bisnis dan meningkatkan efisiensi operasional.

 Sumber:  gartner

1 comment:

  1. Terima kasih ya gan atas artikelnya, thanks for sharing :)

    ReplyDelete

Please double post in this blog is up to you

SILAHKAN COPY PASTE SEPUAS MU

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...